Saturday, May 9, 2020

Perempuan Tangguh

Perempuan kuliah diteknik? kok bisa? bagaimana ya ceritanya kuliah diteknik?

Hai teman-teman semuanya ada cerita baru lagi nih dari teman admin, kali ini cerita nya dari perempuan tangguh, nah saya perkenalkan ya, Namanya Chindy Yulianty, mahasiswa teknik sipil Universitas Bengkulu, anggkatan 2014, anak rantau yang berasal dari linggau Sumatra selatan, cukup jauh ya.. aku ingat banget ini dia baik banget loh,  sewaktu semester 1 aku pernah dibantui oleh dia buat menggambar maklum kalau gambar manual admin agak kuran pandai, hehhe

 selamat membaca ya Edisi perempuan tangguh yang akan menjadi cerita mahasiswa teknik kali ini


Teknik sipil, apa itu teknik sipil?

Awal masuk teknik sipil belum tau apa2 tentang teknik sipil itu apa dan bagaimana. Karna background pendidikan sebelumnya dari SMA, Iseng2 coba untuk ambil jurusan teknik sipil Unib karna akreditasi nya B. Oke lah ya. Eh, ternyata lulus. Sempet heran sama org yang iseng-iseng ambil jurusan, rata-rat lulus semua. Galau deh, karena teknik sipil bukan jurusan yangg diprioritaskan saat itu. Melalui berbagai macam pertimbangan akhirnya diambil deh tu si teknik sipil, krn ngerasa kayaknya emang udah ditakdirkan kuliah di jurusan ini. Ternyata, bener-bener Allah itu ngasih yg terbaik ya untuk kita. Dari yg awal nya iseng2, dan akhirnya bener bener dapat kenyamanan itu dari awal masuk kuliah sampe sekarang pun masih ngerasa takdir dari Allah itu bener2 terbaik. Dikasih lingkungan baik, temen2 baik, senior2 baik, dosen2 baik, pokoknya terbaik dah. Dari sekian banyak orang yg daftar, aku salah satu yg lolos dan Alhamdulillah bertahan sampe diarak. Dari yg awal nya junior, udah jadi senior. Dari yg mulai di ospek senior, sampe udah ngospek junior. Menikmati sekali masa-masa itu. Apalagi aku perempuan, tau sendiri kan lingkungan teknik itu cowok semua. Tapi yang lagi-lagi buat bersyukur itu, punya temen2 cowok yang bener2 nerima aku apa adanya, ga cuma saat seneng doang, mereka juga ada saat susah.

Susah nya buat tubes, susahnya asistensi asdos, susahnya asistensi dosen, ribetnya ngalong sana sini. Tapi ga mungkin susah semua dong. Yang pasti banyak seneng nya, dan rasa seneng itu cuma bisa dirasain, ga bisa diungkapin dengan kata-kata saking berkesannya. Temen cewek gimana? Ya punya dong pastinya. Mereka cewek-cewek strong yang pernah aku temui. Main tanah, main air, main pasir, keringetan, ngemper selama praktikum kaga ngeluh. Tuh, cewek mana yg kayak gitu selain cewek teknik. Seniornya gimana? Selama tahun awal kuliah emang ngerasain takut ato segan gitu sama senior apa lagi alumni. Dan lagi2 waktu yg memecahkan masalahnya. Mereka semua ternyata pada welcome, awal-awalnya aja yg jaim (harus sih, wibawa soalny). After that, malah kayak jadi tempat aku curhat mereka, karna pengalaman mereka lebih banyak. Jadi, kesimpulannya aku ngerasa teknik sipil itu bener udah ditakdirkan buat aku, krn jalan nya itu Masya Allah, dipermudah banget buat masuk kuliah, selama kuliah, dan sampe tamat kuliah. Buat kalian2 yg ngerasa ga suka sama jurusan yg lolos di kalian please jalani dulu, nikmati dulu krn kalian ga bakal tau rasanya gimana sebelum kalian coba sendiri.

Untuk semua yang terlibat dalam masa masa kuliah ku, entah itu sahabat, teman seperjuangan, senior alumni, organisasi, dosen dan staff tanpa terkecuali,terimakasih telah menemani aku baik suka maupun duka, baik dalam tawa maupun tangis, baik dalam hal terbaik ataupun terburuk, terimakasih telah mengukir kenangan yang tak bakal bisa terucap namun hanya mampu dicecap dalam ingatan. Kalian semua luar biasa!!!

Reaksi:

0 komentar:

Post a Comment

Popular Posts